Fenomena Gincu


Pertama, STOP! dulu mikir kalau postingan gue kali ini tentang fashion, make up atau kosmetik ya! karena emang gue gak lagi ngebahas hal itu.


Kelas 10, usia yang bisa disebut remaja, gue masih aneh kalau ngeliat cewek seusia gue memakai pewarna bibir, entah itu kakak kelas gue ataupun sepantaran lebih parah lagi umur dibawah gue. Dengan wajah yang masih ehm imut-imut gitu dipakein gincu, menurut gue sendiri sih agak aneh ya, entah emang gue aja yang udik yang gak bisa mengikuti perkembangan jaman atau merekanya yang terlalu normal. apalagi masih sekolah, menurut gue lagi gincu bukan sebuah kebutuhan yang harus dipake saat sekolah, mungkin kalau lagi keluar kemana gitu masih wajar, sekali lagi ini menurut gue. 

Pernah sih make benda yang bernamakan gincu itu, pas gue tampil nari, wisuda, atau acara-acara tertentu yang mengharuskan memakai lipstick. itu pun nggak pernah bertahan lama karena mesti gue ilangin pake tishu. Gue risih malahan kalo pake lipstick rasanya aneh.

Pewarna bibir yang gue tau sih kayak lipstick, lip balm, lip tint, lip gloss, itupun gue gatau perbedaannya apa. semua benda itu gue bilangnya gincu aja biar gampang. gue pernah coba-coba memakai gincu entah yang mana gue pakai tentunya bukan yang lipstick saat itu, setelah gue pakai, ett itu tadi gincunya temen, gue berdiri di depan kaca dan melihat bibir yang merah samar-samar dan aneh! gak cocok! gak suka! idih!... dan yang kedua saat itu temen gue bawa gincu tapi kok warnanya putih ya sekali lagi gue ga tau gincu jenis apa itu, yaudah gue dipaksa nyoba karena temen-temen gue pengen lihat hasilnya, gue pun mencoba dengan penuh keraguan dan hasilnya tetep aja aneh meskipun ada yang bilang cocok.

Gue mencoba memahami kenapa sih abg seusia gue memakai benda tersebut (gincu), setelah gue melakukan survei ehm kayak apa aja, cuman nanya ajasih. 

Jadi kenapa mereka memakai gincu?
  • Untuk mempercantik wajah. mungkin kalau warna kulit dan warna gincunya sepadan dan cocok wajah mereka tampak cantik.
  • Supaya terlihat menarik. dengan merahnya bibir bisa membuat seseorang terlihat menarik. 
  • Menambah kepercayaan diri. dengan hitamnya atau pucatnya bibir mungkin membuat mereka tak begitu percaya diri.
  • Iseng. ada yang pengen nyoba-nyoba eh keterusan karena dia measa nyaman saat make gincu.      
Dari berbagai alasan tersebut gaada satu pun alasan yang bisa ngebuat gue memakai benda tersebut, iya sih suatu saat gue emang harus memakai gincu kalau itu emang tuntutan kerja, ngebayangin aja gue ogah bener apalagi yang benar-benar make.

Gue pernah sih iseng nanya-nanya ke temen cowok dikelas gue, 'menurutmu gimana sama cewek masih sekolah yang pakai gincu?'
jawabannya aneh-aneh, ada yang bilang 
"ya gapapa cantik", 
"aneh",
"kurang natural", 
"jadi cewek seharusnya apa adanya",
"kalau wajahnya cantik sih cocok-cocok aja", 
"gak suka liat cewek ber lipstick", 
"nggilani (menjijikan)", 
"belum waktunya pakai", 
"wajar ajasih namanya cewek tapi kalo dipakai pas sekolah itu gak wajar!",

Begitulah menurut mereka ada yang suka dan ada yang gak suka, emang sih mau ga mau perkembangan jaman itu emang ada dan ya harus diterima, diambil sisi positifnya aja entah itu suka maupun nggak suka. 

Gue agak merasa kaget dengan adanya gincu , gue bukan menyalahkan mereka yang memakai gincu dan gue juga nggak membenarkan gue yang mungkin nggak seperti mereka. selepas memakai gincu gak berlebihan dan tau waktu / tempat mungkin fine fine aja, karena setiap orang punya presepsi tersendiri tentang gincu jadi ya tergantung aja.

Untuk terlihat cantik nggak cuman dengan berias dan memakai gincu, cukuplah dengan hati yang baik menjadikan wanita cantik dari luar dan dalam *sokbijak*
 

Komentar

  1. Negesi fir 😅😅😅, bagus" lanjutkan anunya. Nek kon seng gawe ga pantes gilani ew.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oposeh awakmu seng gawe tambak jijik !! Wkwkkw😄😜

      Hapus

Posting Komentar

Postingan Populer