GURU GARANG



3/5
Sekitar 6 bulan sudah gue menjadi ehm… guru~ *prok*prok* yaelaah apasih, ehm guru les lebih tepatnya. Awalnya gue hanya membantu satu anak dari  tetangga gue untuk mengerjakan PR. Kemudian nyokap anak itu bilang kalau gue
“bisa nggak ngelesin anaknya?”, menurut gue sih bukan karena kepinteran gue tapi karena memang les-lesan yang biasa dia les tutup dengan alasan tertentu, dengan keyakinan penuh gue jawab
“iyaa bisa!” lambat laun bertambahlah 1 orang kemudian 2 orang dan menjadi 4 orang murid, bukan suatu kebanggan. Gue, yang menurut gue pinternya pas-pasan 2 bulanan pusing dengan perilaku mereka, 1 bulan lagi gue pusing banget dan 1 bulan lagi gue pura-pura mati. Entahlah, proses pembelajaran yang gue sampaikan kurang baik atau memang muridnya yang keterlaluan.
Selama itu gue banyak sekali belajar tentang gimana caranya sabar, gimana caranya biar bisa menarik perhatian murid. Jadi Guru itu emang gak gampang, karena gue ngerasain sendiri. Gue pernah nangisin murid gue , karena waktu itu kayak gue itu gak dihargain, gue lagi jelasin mereka asik ngobrol, mainan, teriak-teriak, nyanyi… gue pan sakit hati digituin dan itu nggak hanya sekali dua kali *ehm baper* langsung aja tuh gue diem, dan bilang
“wes mulioh(sudah pulang sana)!!!” dengan nada yang terdengar membara sekali dan gue cepat-cepat bergegas menuju kamar, belum sampai kamar, nyokap bilang
“jangan jahat-jahat jadi guru!”,dengan nada yang sedikit meledek. Belum kelar mengurus keempat dari murid gue ini datanglah lagi seorang murid kelas 1, oh yaa yang 4 tadi 2 murid kelas 5 dan 2 nya lagi kelas 4. Tapi syukurlah, yang kiranya ngajarin anak kecil lebih susah jadi kebalik ngajarin yang lebih besar malah lebih susah.

Gue sesekali pernah mengeluh tentang murid gue tapi ada seseorang yang mengingatkan kalau gue gak boleh jadiin ini keluhan, harusnya gue jadiin ini sebuah pembelajaran, pengalaman buat diri gue. Dengan menjadi guru les seperti ini gue bisa,
Ilmu gue bertambah, materi anak SD kelas 4 atau 5 nggak jauh beda dengan materi gue anak SMK, contohnya seperti PKN, SEJARAH dll. Meskipun gue nggak sekolah SMA seenggaknya gue masih sanggup ngajarin mereka dengan bekal selama gue di SMP. Tapi, gue paling Betek kalau mapelnya itu Bahasa Jawa aduuuh gue pusing seketika, langsung aja gue keluarin pahlawan gue yaitu smartphone hahahaha setidaknya meringankan beban.
Uang saku nambah, bukan suatu hal yang besar, tapi lumayan gue bisa nabung tanpa uang orang tua. Bisa beli alat-alat, seperti alat buat ngelukis, bisa beli buat paketan internet,dll.
Belajar jadi guru, meskipun cita-cita gue bukan jadi seorang guru setidaknya banyak yang gue pelajari seperti yang tadi gue sebut yaitu cara menarik perhatian murid, cara bersabar yang super.
Mengisi waktu luang, hanya selama 1 jam sampai 2 jam gue ngelesin dalam sehari. 1 jam memang waktu yang singkat namun ketika murid-murid gue ngerusak mood gue 1 jam yang sebentar itu menjadi 1 jam yang penuh kelelahan. gue pikir-pikir lagi 1 jam memang waktu yang sebentar, dari pada gue hanya menghabiskan 1 jam setelah maghrib itu dengan bermain hp saja maka itu lebih tidak berguna.
Ilmu gak terbuang, Ilmu yang sudah gue peroleh dari SMP maupun dari Les-lesan gue dulu, bisa gue ajarkan kembali ke mereka dan setidaknya Ilmu gue tidak terbuang sia-sia.
Sesekali gue merasa sangat capek dan berdo’a ketika maghrib semoga turun hujan dan mereka tidak datang les. Tapi gue tahan kecapekan dan kengantukan gue agar bisa melanjutkan berbagi ilmu kepada mereka.


Satu hal yang gue pelajari dari mengajar mereka adalah tidak peduli berapa banyak gue ngajarin mereka tapi yang paling penting itu mereka bisa terinspirasi buat giat belajar.

Komentar

  1. Kagum deh... masih ada ternyata manusia yang punya rasa rela berkorban hahaha :)

    BalasHapus
  2. makasih atas kekagumannya :v wkwkwk

    BalasHapus
  3. Cita-cita gue kelak juga mau jadi guru. Seneng aja gitu berbagi ilmu, terus ngeliat wajah orang yang gue beri senang jadi ikutan senang :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa itu senengnya, nggak senengnya pas nggak di perhatiin wkwkwk

      Hapus
  4. Cita-cita gue kelak juga mau jadi guru. Seneng aja gitu berbagi ilmu, terus ngeliat wajah orang yang gue beri senang jadi ikutan senang :))

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan Populer