Patah Hati Terhebat

Dari judul aja mungkin kalian udah bisa nebak isi dari postingan ini. stop mikir yang aneh-aneh, disini gue nggak mau cerita tentang asmara yang menuju ke patah hati bukan karena blog gue ini bukan blog yang terlalu melankolis atau isinya curhatan-curhatan gak jelas. 

Siapa bilang patah hati itu cuman gara-gara, di putusin pacar?di PHP?di tikung temen?bertepuk sebelah tangan?liat cowok yang disukai lagi gandengan sama cewek cantik?liat mantan udah punya pacar lagi? atau suka sama sesorang tp cuman bisanya mendem? hahaha cukup-cukup, gue keknya terlalu mengumbar peristiwa para jones *eh* yah bisa dimaklumilah patah hati karena hal-hal yang gue sebutin tadi, yang penting jangan terlalu larut sampai-sampai mata bengkak sampek bisa dibuat bantal gara-gara kebanyakan nangis, kegiatan jadi terbengkelai karena keinget si doi, udah yah jangan sampai kalian yang lagi baca postingan mengalami hal serupa.
Patah Hati Terhebat gue ketika gue nggak ketrima jadi kandidat sebagai Pengurus OSIS. ceritanya gini nih..

Formulir Calon Pengurus OSIS udah ada di tangan gue tapi gue masih bingung mau ikut apa nggak, setelah beberapa lama, gue kira pendaftarannya udah ditutup okeh gue pengen daftar waktu itu juga. Nyokap awalnya udah tau kalau gue nggak jadi ikut OSIS dan kali ini gue sengaja nggak beritau nyokap kalo gue berubah fikiran. setelah mengikuti tes tulis dan tes wawancara gue merasa semuanya berjalan dengan lancar. baru malemnya setelah tes wawancara gue bilang ke nyokap kalo gue ikut OSIS lagi ngelanjutin dari SMP gue dulu. dan nyokap sedikit kecewa tapi gue sih gampang-gampang aja ngerayu nyokap karena mungkin nyokap udah percaya sama gue kalo gue bisa bagi waktu. yah gue seneng mendengar pernyataan dari nyokap kalo gue diperbolehkan ikut OSIS lagi. Keesokan harinya gue liat ada sebauh kertas didinding dekat tangga menuju kelas gue, di situ juga ada beberapa anak yang sedang melihat, dari kejauhan gue udah merasa,
'waduh kayaknya nggak ada nama gue disitu' hati gue udah cemas dan setelah gue berjalan semakin dekat hasilnya nihil, bener nggak ada nama gue disitu. perlahan hati gue terasa sesak, dan mata semakin gelap dan pingsan eh ralat gue nggak sealay itu hahahaha. gue cuman terheran seheran-herannya. yah gue sangat mengenali diri gue sendiri dan meurut gue, gue pantes jadi Pengurus OSIS. tapi kertas pengumuman itu rupanya tak sependapat dengan gue. 

Patah Hati, itu yang gue rasakan ketika gue tau kenyataan pait itu, gue nangis disebelah temen gue sebut saja Nata, dia ngeliat gue dan bilang 
"udah nggak papa, mungkin dilain kesempatan kamu bisa ikut lagi?", 
"iya, tapi aku cuman pengen nangis aja", 
"yaudah sabar ya". remcananya sih gue maunya nangis dijalan sambil nyetir motor tapi gara-gara pintu gerbang dikunci karena penjaga gerbangnya masih sholat jum'at jadi gue nunggu dideket gerbang dengan mata berkaca-kaca. yah gue nggak terima sebenernya tapi perlahan mungkin tuhan pengen gue lebih fokus sama akademis gue. pulangnya gue bilang ke nyokap,
"bu, aku nggak lolos seleksi pengurus OSIS!"
"ALHAMDULILLAH NAAK!!!", ha? gue menggeleng-gelengkan kepala sambil mengelus dada. Nyokap terlihat seneng 100 % mendengar kabar pait bagi gue dan menurut nyokap itu kabar gembira. mungkin nyokap terlalu sayang sama gue, jadi gue nggak usah capek-capek karena banyak kegiatan.

Pengurus OSIS SMP waktu gue ikut itu, menurut gue keren dan OSIS di SMK gue saat ini mungkin jauh lebih keren, itulah salah satu alasan gue untuk bersikeras jadi pengurus OSIS. tapi lagi-lagi gue merasa baper kalo mendengar kata-kata pengurus OSIS, atau ngeliat pengurus osis. Dari kebaperan yang gue rasain, gue bisa mengambil kesimpulan bahwa, pemimpin nggak selalu harus jadi pengurus OSIS. oke gue cukup jadi pemimpin diri gue sendiri dan orang-orang terdekat disekitar gue. intinya gue bisa menularkan hal-hal baik pada orang-orang disekitar gue tanpa menjabat gelar sebagai pengurus OSIS.*wiss*

Ironisnya lagi, ada dua calon pengurus OSIS di sekolah gue yang udah lolos dan udah mengikuti tes hmm gue nggak ngerti apa namanya, sedang cerita kegue dan temen gue.
"yaampun di tes kemaren itu aku di judge habis-habisan, hih ituloh kakak kelas yang namanya **** parah kalo ngejudge!!" kata temen gue yang pastinya nggak gue sebutin namanya disini, sebut saja noname 1.
"iya bener, sumpah aku loh kueesel kamu, dijudge dan disangkut-sangkutin masa-masa smpku!!" jawab noname 2
"iyaah ya, cobak aja semua calon-calonnya itu keluar dari OSIS, kakak kelasnya gimana ya" jawab lagi noname 1
" iyaah bener!, seharusnya kan nggak usah sampai segitunya" lanjut noname 2.
Telinga gue sedikit panas, karena gue sangat nggak sependapat sama mereka berdua. gue tiba-tiba bilang,
"loh iya emang kalo tes itu harus digituin, soalnya itu membentuk mental kita biar nggak mudah down dan sebagai pelatihan kalau saja orang awam yang bukan Pengurus OSIS, yang ngejudge kalian, nah kalian kan jadi udah bisa harus berkata dan bersikap yang bener gimana!!!",jawab gue dengan wajah sok songong gue ke mereka. ada sedikit ekspresi ketidak terimaan diwajah mereka, tapi mungkin dia mikir kalo omongan gue ada benernya. yah gue berfikir kalo tes ujiannya seperti itu, dijudge habis2an oleh kakak senior osis, menurutku itu bukan suatu hal seperti pendiskriminasian atau penindasan bukan tapi itu untuk menguji seberapa kuatkah mental kita.

Gue bersyukur selama kurang lebih 2 tahun mengikuti OSIS SMP. banyak sekali pelajaran, pengalaman, wawasan dan segala hal yang merubah diri gue menjadi pribadi yang lebih baik. gue juga sangat-sangat berterima kasih sama Alm. Bpk Meddi Sucahyo Wicaksono selaku pembina gue waktu itu yang membagi ilmunya kepada gue dan temen-temen gue, dan gue juga berterima kasih sama temen-temen OSIS gue yang udah bertahan dalam suka maupun duka waktu itu. semoga aja calon-calon pemimpin yang berasumsi negatif akan memahaminya dikemudian hari dan menjadi pemimpin yang plus plus lah pokoknya.sukses!!! dari kepatah hatian gue toh gue juga bisa bertekad untuk menjadi orang yang lebih baik lagi.



Komentar

Postingan Populer