Berkah Bulan Ramadhan

    Kebetulan, bulan puasa tahun ini bertepatan pada libur panjang yakni lebih dari satu bulan sekiranya. Sebagian orang merasakan bahwa libur panjang sosok hari yang paling istimewa dan buat sebagian orang lagi bahwa ini juga bisa jadi hari yang merepotkan. gue yakin pasti pernah mengalami hal seperti ini kalau keseringan kalau libur panjang di rumah ;
- Main, nyokap bilang "main muluk, tidur sana dirumah!"
- Tidur, nyokap bilang "tidur muluk, nonton acara religi, atau apakek!"
- Nonton Televisi berjam-jam, nyokap bilang "nggak capek di depan TV dari tadi?"
- Main game, nyokap bilang "main game aja sana terus!!"
- Asik BBMan, nyokap bilang "main hape muluk, udah punya gebetan ya?"
- Nyanyi-nyanyi, nyokap bilang "suaramu ngerusak telinga mama!!"
- Dengerin musik, nyokap bilang " lagu apasih ini, gak jelas, ganti dangdutan aja kali lebih enak!"
- Begadang, nyokap bilang "begadang muluk!! nanti susah dibangunin!!
- Ngelamun, nyokap bilang "masih muda kok banyak ngelamun!!"
- *pura-pura mati*, nyokap cuman senyum girang // yang ini abaikan //
sekiranya begitulah hal-hal yang biasanya terjadi ketika lo berada dirumah dengan nyokaplo dengan waktu yang lama. karena pada dasarnya mama-mama itu memang banyak omongnya *peace*, tapi gimana-gimana kita harus nurut sama orang tua, setuju?. gue juga pernah mengalami hal serupa. gue mau cerita saat-saat libur panjang dan saat-saat awal bulan puasa ini.

    Gue termasuk orang yang males kata nyokap gue ketika gue nggak rajin, ketika gue bantu terus nyokap gue, nyokap bilang " hmm anakku yang satu ini emang udah puinter, ruajin, cuantik!"*ngomongnya emang kayak gitu, ditambahin u*, TAPI kalau gue lagi males-malesan hadehhhh boro-boro, yang ada mah suara nyokap berubah jadi seperti ledakan mercon yang harganya 150 rb per batang *duooommb ctek ctek ctek*. 
   Gue pengen bulan puasa ini banyak-banyak membantu orang tua *ceilah jadi anak sholehah*. menurut gue libur panjang yang bertepatan pada bulan puasa ini malah ngebikin jadwal gue padet // udah kayak artis aja //.
Daftar Sekolah 

     Lulus dari SMP, yah otomatis gue harus nyari sekolah yang tepat buat gue. awalnya, gue berminat banget masuk SMA, tapi setelah gue menerima saran dari nyokap kalau "SMK jaman sekarang sama dahulu itu beda, karena jaman sekarang mau kuliah mah gampang apalagi kerja", gue fikir-fikir kata nyokap emang bener, gue tinggal menentukan jurusan dan sekolah mana yang gue suka dan yang penting gue komitmen sama jurusan tersebut dan akhirnya gue memutuskan untuk pindah jalur ke SMK. gue rasa SMK lebih fokus pada suatu bidang tertentu. gue udah daftar ke SMK yang gue tuju dan gue udah test yang meliputi ; tes kesehatan, wawancara, dan psikotes. alhamdulillah dari ketiga tes itu berjalan lancar, tinggal menunggu hasil tes, yah semoga aja gue bisa lolos dan masuk SMK itu #AMIN. 
    Gue memlih jurusan MULTIMEDIA, gue yakin ini passion gue dan gue harus menjaga komitmen gue untuk itu. waktu gue mengikuti tes di SMK, rata-rata anak cewek jarang ada yang memilih jurusan Multimedia, karena ada salah satu temen gue yang bilang bahwa kalau mau masuk Multimedia harus nilainya tinggi dan memang sih Jurusan Multimedia memang berkaitan dengan Media seperti ; Laptop dan Kamera dan diharuskan untuk memiliki. soal nilai gue harus optimis kalau nilai gue bisa diatas rata-rata terus soal laptop, gue udah punya tapi memang Kamera gue belum punya yang SLR, kalau memang sungguh-sungguh apapun bisa terwujudkan.. , kebanyakan  siswa perempuan memilih Akuntansi, Administrasi Perkantoran atau pun Perbankan. meang sih ketiga jurusan itu memang sesuai dengan gue yang suka hitung-hitungan kalau gue memilih akuntansi, gue pengen kerja kantoran kalo gue memliih Administrasi Perkantoran, gue pengen jadi pegawai bank kalau gue memilih Perbankan. TAPI gue bener-bener jatuh cinta sama MULTIMEDIA, yah mau digimanain lagi, inilah isi hati gue *eak*

Bantu Bisnis Orang Tua

     Poin berkah bulan ramadhan sendiri bagi gue dan keluarga gue adalah disini. kebetulan setiap tahun nyokap mempunyai bisnis tahunan yaitu "Roti Kering" seperti ; kue Nastar, Salju, Keju, Jelarut, dbl(dan banyak lagi) yap roti ini yang biasanya nampak disetiap rumah jika saat Hari Raya Idul Fitri tiba. pada tahun-tahun kemarin keikut sertaan gue dalam bisnis nyokap terbilang amat sangat jarang, karena kesibukan sekolah dan alasan males. untuk tahun ini, apalagi bertepatan liburan jadi gue gak pernah absen dalam bisnis nyokap. dari tahun ke tahun pelanggan nyokap semakin bertambah dan saat ini sudah ada pelanggan yang setiap tahun memesan sebanyak 700 stoples(wadah kue) itu hanya 2 pelanggan yang memesan karena untuk suatu keperluan yang satunya untuk arisan dan yang satunya lagi untuk dijual di koperasi desa. belom distributor dan pelanggan yang lain kira-kira total pesanan bisa sampai 1000 stoples.
Penampakan kue buatan nyokap, soal rasa? gak diraguin*eak*

yah Alhamdulillah, Allah memberikan rejeki yang banyak buat keluarga gue. Satu bulan sebelum puasa, nyokap gue udah mulai belanja bahan-bahannya, sampai rumah dipenuhi dengan kardus stoples dan tepung. setiap pagi gue nganterin nyokap ke pasar untuk membeli bahan-bahan yang ringan seperti buah nanas yang mencapai 10 kg // habis lebaran tangan gue udah kayak kris jonh aja kali *plak* //, karena bahan-bahan yang lain sudah diantarkan langsung ke rumah dan setiap pagi pula nyokap dan beberapa karyawannya memulai untuk proses membuat kue kering. sesekali gue merasa lelah tapi gue fikir-fikir lagi, ini buat biaya gue sekolah, makan, dbl. jadi gue harus semangat buat membantu nyokap. 
    Dari pagi, siang, sore(gue mengecas otak alias tidur) sampai malem gue bantu nyokap gitu *anak yang berbakti :)* sampai setiap temen-temen gue ngajak main atau apapun, gue bilang kalau gue bener-bener sibuk jadi wanita karirkghss*kesedakpisanggoreng* TAPI dalam kesibukan  gue, gue tentunya nggak bakal ngelewatin hobby gue yaitu ngeblog, nulis diary dan nonton drama korea, hehehehe // katanya sibuk? // gue melakukan aktifitas tersebut kebanyakan saat jam lewat 10 malam, sekalian begadang *eh* *nyanyiduluah* begadang jangan begadang~ tenenet! kalau tiada artinya~ tenenet!. karena apapun yang kita udah terlanjur suka, kapan pun bisa aja dilakukan, bukan begitu?

    Selama kita melakukan hal positif di bulan Ramadhan, pasti ada aja berkahnya amin. Bulan puasa bukan bulan dimana kita bermalas-malasan. Banyak sekali hal-hal positif yang bisa dilakukan seperti hal yang paling sederhana dan lebih banyak pahalanya adalah "membantu orang tua" :)

Komentar

Postingan Populer